Sebuah Dialog

Waktu: Satu sore yang cerah *karena gaji dan rapelan* di awal bulan Maret
Tempat: Sebuah rumah kreditan yang belum selesai dapurnya
Tokoh: Seorang ayah dan putrinya, yang kurang dari 24 jam ke depan akan menginjak usia 4 tahun
Situasi: Sang putri baru selesai mandi dan berdandan cantik mau ikut ayahnya belanja bulanan

Ayah: Sudah bedakan? Duh, pintar *cium*
Putri: Ayo yah… cepet…
Ayah: Iya. Ayah pake baju ini aja ya *menunjuk kaos oblong gambar caleg yang tengah dikenakannya*
Putri: IH! Jelek! Ganti! Ayah harus pake baju yang sempurna dong!
Ayah: Emangnya kenapa?
Putri: Ya biar cakep lah.
Ayah: Lah, kalo ayah jelek gapapa kan?
Putri: Nanti nggak ada yang mau cium ayah…
Ayah: Loh, emangnya Putri mau kalau ayah dicium orang?
Putri: … *menyadari blunder omongannya*
Ayah: Kalo ayah dicium tante-tante di *sebut merek satu minimarket* gimana?
Putri: Ndak mauuuu…
Ayah: Kenapa gak mau? Kan ayahnya cakep?
Putri: *mengeluarkan punchline retoris* Ayah sayang nggak sama ibu?
Ayah: *kehabisan stok ledekan* Ayo, berangkat…
Putri: Ayo…

Ditulis dan diposting sehari lebih dini karena sesuatu dan lain hal. Nama disamarkan, yang jelas, si ayah makin merasa, kalau si anak sebentar lagi bakal siap diajak bicara filosofis…

Posts created 267

14 thoughts on “Sebuah Dialog

  1. Ayah sayang nggak sama ibu?

    Mampus! 😆 😆

    Ntah kenapa, saya nggak asing dengan cerita ini. Ayahku juga sering dikritik sama ibuku karena pakaiannya asal2an (tiap kali mau nganter ibuku ke supermarket), kadang2 hanya celana pendek+kaos kutang yang ditutupi jaket (naik motor). Tidak lupa ibu mengungkit2 betapa rapinya ayahku kalo mau jalan bareng jaman pacaran dulu. 😛
    Apakah kalo sudah berkeluarga, kebutuhan tuk tampil “cakep” itu gak lagi jadi prioritas ya? :mrgreen:

  2. kalau saya melihat, Nadira nanti akan jadi polisi bapaknya. gak akan ada cerita bapaknya bisa bergenit-genit dengan perempuan lain.
    yeah, daddy’s girl…

  3. anak yang cerdas! 😀

    *lirik komen JenSen*

    Apakah kalo sudah berkeluarga, kebutuhan tuk tampil “cakep” itu gak lagi jadi prioritas ya?

    jangankan sudah menikah, kadang penampilan saat masih penjajakan dan sesudah resmi pacaran aja udah lain 😐

  4. @ Warm
    Silakan ditebak-tebak buah manggis, Om.. 😛

    @ Jensen99
    Cakep gak cakep, kan udah “laku” hohoho… Malah bisa jadi, kalo tiba-tiba dandan abis, tanpa ada alasan yang jelas, justru muncul kecurigaan… puber kedua misalnya?

    @ Nia
    Iya nih, udah setahun ya?

    @ Itikkecil
    Ah, nggak ada Dira saya juga nggak bisa genit kok Mbak… 🙄

    @ Lumiere
    Cakep gak cakep, asal ada yang mau, ho ho ho.. 😈

    @ Soulharmony
    Istri tua merajuk…
    Om, seludupin kopian sertipikat dong… tapi off the record aja yaaa…

    @ Benkyo
    Ah gak usah nunggu bentar lagi kok, kelihaian manipulatifnya udah mulai terasa…

  5. Artinya, Putri kecil itu benar-benar diberi hidayat a.k.a petunjuk dari lubuk hati. Bukan sekedar nama kayak bapaknya orang lain… :siul-siul:

    Err… bentar lagi 4 tahun? 😯 Benar-benar waktu itu cepat berlalu ya? Ingatku dulu ada yang posting2 potonya masih sebagai bocah usia 1-2 tahun…. 🙄

  6. Ayah sayang nggak sama ibu?

    Kada, nang bujur ayah SAYAANG banar lawan ibu.

    Biasakan pakai bahasa kemerdekaan pang anak kam tuh, jangan sampai kada bisa menyambat password masuk ke Kalimantan kenanya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Posts

Begin typing your search term above and press enter to search. Press ESC to cancel.

Back To Top