Setahun bersama realme XT

Tahun 2020, syukurnya sesuai janji, saya nggak beli gadget baru, masih betah dengan realme XT. Tak terasa, Desember ini sudah genap setahun saya bersama ponsel keluaran adik tirinya Oppo ini. Saatnya bikin sedikit ulasan mengenai hape ini.

Masalah dengan hape zaman now adalah, perkembangannya pesat sekali melebihi daya beli. Dulu, kayaknya hape umur 2-3 tahun masih bisa bersaing. Sekarang, yang baru setahun aja udah kayak ketinggalan zaman banget. Ini berlaku juga dengan realme (dan iya, brand ini pakai huruf “r” kecil). Tahun 2020 ini, realme setidaknya merilis dua seri realme angka (seri 6 dan 7) plus seri Narzo. Seri X-nya juga seru, tapi harganya udah nggak masuk rentang budget saya. Dan harus diakui, spek hape-hape keluaran mereka tahun ini sudah jauh lah di atas spek XT yang saya pakai.

Belum lagi kalau ngelirik perkembangan Xiaomi…

Ya begitulah, nggak ada habisnya ngikutin perkembangan smartphone. Tahun depan pastinya hape baru bakal ngalahin spek hape yang ada sekarang. Namanya juga jualan. Jadi, saya nggak usah terlalu menyiksa diri dengan membandingkan hape ini dengan hape-hape baru, bikin sakit hati aja.

Mari menghibur diri dengan melihat kelebihan yang saya suka dari hape ini saja deh.

Tampilan

realme XT hadir dalam dua varian, biru dan putih. Saya ambil yang varian pearl white karena cuma itu yang ada di Erafone saat beli. Bodi kacanya kinclong, putihnya elegan gitu, enak dipandang lah, dan masih mulus sampai sekarang. Yang mengkhawatirkan itu frame kameranya, yang menonjol banget dan sekarang udah gores di banyak beberapa bagian. Mau nggak mau saya harus selalu pakai casing tebal yang mengurangi estetika.

Daleman

XT jadi hape pertama saya yang pakai SoC Snapdragon seri 7, tepatnya 712. Sudah termasuk kencang lah untuk ukuran saya yang pemakaiannya nggak berat-berat amat. RAM dan storage-nya juga udah lega (8/128 GB), plus saya masih rutin mindahin foto-foto kamera ke HDD sehingga memori-nya selalu cuma kepake separo.

Antarmuka

Pas awal dibeli, hape ini masih pakai Color OS khas Oppo. Nah, setelah update akhir Januari 2020, antarmuka berubah jadi realme UI, dan saya pribadi suka. realme UI ini terlihat lebih bersih dan beberapa fitur privasi-nya berguna banget. Saya yang nggak suka aplikasi berhamburan bisa menyembunyikan aplikasi yang tak terpakai lewat App Lock (yang fungsi awalnya biar aplikasi ga gampang dibuka orang).

Fitur berguna lainnya antara lain mode hemat baterai yang hampir selalu saya aktifkan, screen recording yang bisa dipilih juga mau rekam suara dari mana, dan Game Space yang meminimalisir gangguan notifikasi pas lagi push rank.

Kinerja Pemakaian

XT sangat nyaman dipakai buat berbagai keperluan. Nonton YouTube, Netflix dan Disney+ enak di mata berkat layarnya yang cukup lebar dan sudah pakai Super AMOLED. Apalagi lah cuma buat buka medsos atau browsing berita. Sesekali, edit video pakai KineMaster dan foto pakai Canva juga enak. Render video lumayan cepat asal jangan yang durasinya terlalu lama lah. Integrasi dengan Google Docs dan Sheets juga tak bermasalah. File-file yang saya simpan di Drive bisa diakses dengan mudah.

Main game di sini juga lancar jaya. Memang agak panas sih kalau sudah dipakai lumayan lama, dan sesekali terjadi framedrop. Buat ngakalinnya, di hampir semua game saya selalu pilih opsi grafik terendah. Masalahnya saya gak jago PUBGM jadi ya tetap aja sering dibantai orang begitu mendarat. Cupu.

Daya tahan baterainya, well, biasa saja. Pagi penuh, sore biasanya minta ces lagi. Apalagi kalau dipakai streaming atau main game, plus kalau mode hemat baterai dimatikan dan brightness layar dipenuhkan, bakalan tambah cepat habisnya. Untungnya, asal masih pakai charger bawaan, kecepatan ngeces-nya bisa diandalkan lah. Sekitar satu jam biasanya udah penuh. Jadi sebelum pandemi, biasanya hape dices sambil ditinggal mandi dan sarapan, begitu mau berangkat, dicabut udah penuh dan siap pakai seharian.

Kamera

Ini kayaknya jualan utamanya realme XT pas promosi dulu, sampai mereka menggunakan jasa fotografer National Geographic, Aaron Huey buat meng-endorse hape ini. Hasil jepretan kamera utamanya memang udah bagus untuk ukuran mata saya; jernih dan detail. Ada fitur chroma boost juga untuk membuat hasilnya tambah ngejreng, tapi saya nggak suka, terlalu lebay.

Saya jarang pakai lensa ultra wide karena hasilnya agak burik dan detailnya kurang. Lagian, lensa utamanya juga udah cukup lebar tangkapannya. Saya juga sangat jarang pakai mode 64 MP mengingat ukuran file jadi keterlaluan, sementara kualitasnya standar saja. Mode portrait juga jarang dipakai, terlalu berlebihan blur-nya. Jadilah, lensa tambahan yang lumayan kepakai itu cuma lensa macro buat foto objek kecil-kecil.

Contoh jepretan kamera utama realme XT, diambil jam 6 sore seusai hujan…

Hasil perekaman videonya lumayan lah, walau stabilizer-nya menurut saya kurang mulus. Subjektif sih, tapi saya masih lebih suka merekam video di Redmi Note 5 dulu.

Yang tak diduga itu, kualitas rekaman suara-nya menurut saya bagus. Noise-nya minim, tapi cukup detail dan, apa ya, “penuh” lah kalau didengerin di TWS. Sayangnya, aplikasi kamera bawaan-nya nggak mendukung mikropon eksternal. Ini agak aneh sih, soalnya pas saya pakai RecForge buat rekaman suara, mik eksternal berfungsi normal tanpa kendala. Bisa sih pakai OpenCamera, tapi pengaturan volume-nya ribet. Ada saran aplikasi perekam video lain?

Harus diakui, meski udah cukup bagus, kualitas foto dan video hape ini kayaknya sudah terlampaui oleh hape-hape kekinian. Tapi ya itu tadi, segini juga udah cukup memuaskan, dan saya nggak mau terpaksa nyesal kalau harus banding-bandingin sama hape yang lebih baru.


Kesimpulan

realme XT ini tipikal all-rounder kelas menengah yang cukup bisa diandalkan lah. Tak ada yang benar-benar menonjol dan istimewa, pun semua spek dan fiturnya udah terlampaui oleh hape baru. Saya cek, hape ini sekarang sudah nggak dijual resmi, dan situs realme Indonesia juga udah nggak memajangnya lagi. Toko online mungkin masih ada yang jual, tapi saran saya mending cari hape lain yang lebih kekinian dan tentu lebih canggih. Redmi Note 9 Pro sepertinya lebih banyak dapat spotlight. Atau kalau ngotot pengen realme, ya coba ambil realme 7 Pro walau harganya ya lebih tinggi.

Saus foto: Kompas.com

Leave a Reply to Amed Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *